mostbet casinomostbet1win aviatorpin upmostbetmostbet az casinopinup kzpin up azmostbet aviator loginaviatorlucky jet casinoonewinlucky jet crashpinup4rabetmostbet az1win cassino4r bet1 win indiapin-up1win kzmostbet kzpin up indiamosbet india1win casino1win slotlucky jetpin uplacky jet1win casinolucky jetмостбет кзpinap4rabet pakistan4a betpinup login1 winmosbetmosbetaviator1win casinomosbet1 win az1win casino1winmostbet aviator loginmostbetparimatchparimatchpin up casino india1win
Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
BeritaKesehatan

Jelang Idul Adha, Hati Hati Buat Yang Hipertensi Daging Kambing Kurban Dengan Bumbunya

73
×

Jelang Idul Adha, Hati Hati Buat Yang Hipertensi Daging Kambing Kurban Dengan Bumbunya

Sebarkan artikel ini

Harian Pers | Menjelang Hari Raya Idul Adha, sejumlah orang mungkin sudah siap untuk mengolah daging kambing dan daging sapi.

Tetapi, ada pula yang mungkin akan menghindari konsumsi daging kambing di Hari Raya Idul Adha. Pasalnya, selama ini daging kambing dianggap menyebabkan tekanan darah tinggi.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

Seseorang dengan risiko darah tinggi memang disarankan agar tidak terlalu banyak mengonsumsi daging merah karena jumlah kandungan lemak jenuhnya yang cukup tinggi.

Sehingga mengonsumsinya terlalu banyak bisa meningkatkan kolesterol dan memicu penyakit jantung. Tetapi, apakah daging kambing menjadi penyebab tekanan darah tinggi?

Menurut penelitian yang dilakukan oleh dokter dan beberapa ilmuwan dilansir dari steemit, bahwa daging kambing bukanlah penyebab hipertensi. Meskipun lemak jenuh dalam daging kambing tinggi, tetapi kadarnya masih lebih rendah dari daging sapi.

Fakta itulah yang mematahkan mitos di tengah masyarakat bahwa daging kambing menyebabkan hipertensi. Lalu apa yang sebenarnya membuat hipertensi?

Bumbu yang digunakan saat mengolah daging kambing itulah yang bisa menyebabkan hipertensi. Perlu Anda ketahui bahwa daging kambing lebih hambar daripada daging sapi.

Sehingga kebanyakan orang pasti akan menambahkan garam cukup banyak ketika mengolahnya. Padahal konsumsi garam yang terlalu banyak bisa menyebabkan hipertensi.

Selain itu, cara pengolahan daging kambing juga turut memengaruhi hipertensi. Penelitian yang dilansir dari Medical News Today telah mecari tahu banyak potensi bahaya dari konsumsi daging yang dimasak dalam suhu tinggi.

Sebuah studi melaporkan, memasak daging dalam suhu tinggi meningkatkan risiko penyakit jantung lebih besar.

Sama halnya ketika orang mengolah daging dengan cara dipanggang yang meningkatkan risiko kematian 23 persen lebih besar untuk penderita kanker payudara.

Jadi kesimpulannya, bukan daging kambing yang menyebabkan seseorang menderita tekanan darah tinggi. Melainkan pemilihan bumbu dan cara pengolahannya yang membuat hipertensi.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Mohon maaf ya, Carilah Berita Sendiri.................