Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
BeritaDaerah

ACARA BAKAR BATU PEMBERIAN GELAR KEHORMATAN “DANGMAGAI” DARI SUKU DAMAL KEPADA DANSATGAS TNI 300 SILIWANGI DI MAYUBERI PAPUA

5364
×

ACARA BAKAR BATU PEMBERIAN GELAR KEHORMATAN “DANGMAGAI” DARI SUKU DAMAL KEPADA DANSATGAS TNI 300 SILIWANGI DI MAYUBERI PAPUA

Sebarkan artikel ini

Harianpers.com // Tradisi Bakar Batu merupakan salah satu tradisi penting di Papua Pegunungan yang berupa ritual memasak bersama-sama warga satu daerah yang bertujuan untuk bersyukur, kelulusan, bersilaturahmi (mengumpulkan sanak saudara dan kerabat, menyambut kebahagiaan seperti kelahiran, perkawinan adat, penobatan kepala suku atau pemberian penghargaan kepada seseorang yang penting), Tradisi Bakar Batu umumnya dilakukan oleh suku pedalaman/pegunungan, seperti di Lembah Baliem, Lanny Jaya, Nduga, Pegunungan Tengah, Pegunungan Bintang.

Bakar Batu kemudian menjadi simbol kebersamaan bagi masyarakat Papua dan menjadi tradisi pemberian penghargaan kepada seseorang yang dianggap penting. Semangat kebersamaan pada Bakar Batu dapat ditemukan di beberapa hal seperti proses pembuatannya yang harus melibatkan banyak orang dan makan hidangan bersama. Seperti halnya yang dilaksanakan oleh Masayarakat Suku Damal Mayuberi Bersama Satgas 300 Siliwangi.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

“Kami menyadari besarnya rasa persaudaraan dan perhatian yang diberikan Masyarakat Mayuberi Papua kepada satgas Kami, saya sangat bersyukur dan berterima kasih kepada Masyarakat suku Damal di Mayuberi, Ilaga Utara atas penghargaan “DANGMAGAI” yang diberikan kepada saya dan berharap persaudaraan antara masyarakat dan Satgas 300 dapat terus terjalin kedepannya.” Ucap Dansatgas 300/Siliwangi Letkol Inf Afri Swandi Ritonga Kogoya Dangmagai S.IP dalam rilis tertuisnya Sabtu, 10/02/2024.

Dalam Acara Bakar Batu ini Dansatgas Mobile 300 Siliwangi Letkol Inf Afri Swandi Ritonga S.IP dianugerahi gelar kehormatan “DANGMAGAI” sebagai bentuk rasa syukur dan terima kasih Masyarakat Suku Damal Mayuberi, Ilaga Utara kepada satgas 300 Siliwangi yang telah memberikan banyak kontribusi dalam membantu kehidupan Masyarakat. Pemberian Gelar “DANGMAGAI” ini langsung disematkan oleh Kepala suku Damal Ilaga Utara Bapak Yarinus yang juga disaksikan oleh Bapak Kepala Suku Besar Damal Kab.Puncak dan sejumlah tokoh masyarakat lainnya. “DANGMAGAI” berasal dari dua etnik keluarga yaitu “DANG” dan “MAGAI” yang dijadikan satu etnik “DANGMAGAI” yang berarti etnik/ras tertinggi suku Damal di Ilaga Utara.

Kedekatan antara Masyarakat dan Satgas 300 tidak serta merta terjadi, kedekatan masyarakat Suku Damal Ilaga Utara dan Satgas 300 Siliwangi terjalin secara perlahan kemudian menjadi semakin kuat menjadi persaudaraan dan kekeluargaan yang erat dikarenakan personel Satgas 300 Siliwangi secara terus menerus berkeinginan untuk memajukan kesejahteraan Masyarkat dengan berbagai program dan usaha yang meliputi pembuatan Honai Bersama, pembuatan Sekolah Darurat, Makan Bersama, Patroli Kesehatan Honai dan membantu menyelesaikan berbagai permasalahan di Masyarakat.

“Saya sangat bersyukur dan berterima kasih kepada Komandan 300 Siliwangi yang selalu menjaga dan melidungi kami dan kepada Pos mayuberi yang semenjak datang sampai sekarang tetap setia dengan masyarakat Mayuberi Ilaga Utara dan selalu turun tangan pada saat masyarakat kesulitan serta tidak pernah berdiam diri di Pos dalam menyelesaikan permasalahan Masyarakat” Ucap Kepala Suku Besar Ilaga Utara Bapak Micolaus Ahabal.

Diharapkan kedekatan dan persaudaraan yang terjadi antara Masyarakat Mayuberi Ilaga utara dan Satgas 300 Siliwangi dapat terjalin terus untuk kedepannya serta menjadi suatu simbol persaudaraan dan kemanunggalan TNI dengan Rakyat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Mohon maaf ya, Carilah Berita Sendiri.................